Weekend ala Walut : Random

Banjarbaru, Kalimantan Selatan. Entah tanggal berapa. Gue lagi duduk di kursi paling belakang sebuah mobil. Yep, paling belakang. Alasannya biar tidak di ganggu. Gue lagi sama temen bapak gue. Di perjalanan menuju Martapura. Kita stop di sebuah tempat, untuk istirahat dan makan. Gue sempat kentut sedikit. Ya walau ga penting, tapi biar keliatan penting gue tulis aja.

Lalu lanjut ke perjalanan lagi, gue kali ini pindah ke depan. Kami cuman berdua, jadi ya mobilnya sepi gitu. Gue duduk, nyalain laptop, buka Youtube, dan ngetik di search box : ‘CM 11’. Ini OS terbaru dari Cyanogen Mod, silakan search di Google untuk lebih lengkap. Lalu kemudian temen bapak gue (selanjutnya kita panggil om biar singkat) nanya ke gue, “Itu apaan ?”. Gue cuman bisa jawab dengan singkat, “Semacam OS Android yang ga resmi”. Beliau mengerutkan dahi, tanda bingung yang sangat jelas. Gue cuman bisa diam, mau ngejelasin tapi nanti takut di bilang sok tahu jadi lebih baik gue diam.

Sekedar info, beliau saat ini memakai iPhone, gue pernah menyarankan beliau untuk memakai Android tapi setelah 2 bulan, beliau berhenti menggunakannya. Padahal saat itu beliau memakai Samsung Galaxy S4, dan alasan kenapa beliau berhenti adalah karena banyak setting yang membingungkan.

Galaxy S4 itu pernah gue pegang selama beberapa bulan. Bukan buat gue pakai, tapi buat gue eksplor. Entah sudah berapa kali gonta-ganti OS cuman buat mendapatkan ‘rasa nyaman’. Karena handphone ini nantinya akan di serahkan ke anak beliau, dan karena anak beliau yang juga deket sama gue, jadi ya dia percaya aja.

Beberapa bulan setelahnya, gue merasa cukup. handphone nya gue serahin. Dan komentar pertama anaknya (selanjutnya kita panggil dia Jack biar keren) adalah, “Wah beda banget sama punya bapak”. Gue cuma ketawa. Saat itu gue lagi di rumahnya, numpang konek wifi doang dan lagi-lagi buka Youtube, dan lagi-lagi nontonin review macam-macam OS.

Saat si Jack lagi eksplor hape ‘baru’ nya. Dia kemudian nanya, “kenapa kamu suka sama Android ?”. Gue cuma jawab singkat, “entahlah, asik mungkin”. Singkat, kurang padat, dan yang jelas bukan alasan yang kuat.

Android pertama kali yang gue eksplor adalah Samsung Galaxy Tab. Waktu itu temen gue membawa itu ke rumah gue mau minta tolong karena ada masalah di tab itu. Saat itu gue masih buta sama Android. Belum tahu play store, tethering, HSDPA, dan lain-lain. Alasan temen gue ngebawa ke gue adalah karena ga pake bayar, alias gratis. Aneh banget kan, sekaligus kampret.

Gue saat itu sama sekali ga tertarik, akhirnya gue cari orang yang bisa, dan ga ketemu. Akhirnya terpaksa gue harus ekplor sendiri. Karena saat itu gue terlalu males, gue lari ke Google. Yang paling atas muncul adalah situs XDA-Developer. Akhirnya gue masuk, daftar, dan baca-baca disitu. Karena ga ada cara yang praktis, dan yang ada cuma sebiji thread guide yang panjangnya sekilometer, akhirnya ya terpaksa harus gue ikutin.

Ada yang menarik saat gue membaca thread lain di forum itu, salah satunya adalah reply seorang member, yang bunyinya kalo di translatekan kira-kira seperti ini, “saya memang bukan orang yang ahli dalam hal developing, tapi saya adalah orang yang tertarik akan hal baru. Dan Android adalah hal baru yang sangat menarik untuk di pelajari”. Gue penasaran, dan penasarannya ini berada di level banget.

Tab yang awalnya harus gue perbaiki (dan saat ini masalah seperti yang di alami tab dia itu masih standar), gue pakai buat eksplor habis-habisan. Modding, theming, ganti OS, ganti kernel, sampai akhirnya udah 4 bulan dan temen gue mulai minta tab dia balik. 

Tab nya gue balikin. Dengan kondisi yang sama seperti sebelum dia serahin, dengan problem yang sudah teratasi. Dia senang, sayangnya gue masih penasaran. Dan gue engga punya hape yang memakai OS Android saat itu. Kampret kan.

Setelah beberapa bulan memendam kerinduan macam istri bang Toyib. Akhirnya gue punya Android. Entah apa tipenya karena gue cuman dapat itu hape di turunin dari bapak dan gue lupa. Yang teringat cuma OS nya masih Cupcake, dengan tampilan yang standar. Gue udah excited banget.

Sayangnya, krisis datang. Gue terpaksa berhemat untuk memangkas pengeluaran, buat beli laptop. Artinya, ga ada internet. Karena saat itu internet mahal, akhirnya ya terpaksa cuman bisa mempelajari apa yang bisa di pelajari. Akhirnya hape itu dijual, karena gue lebih milih laptop daripada hape. Dan alhamdulillah sekarang akhirnya punya lagi.

Entah kenapa gue lebih minat sama device bikinannya Samsung, dan suka sama ROM bikinan CM (Cyanogen Mod). Mungkin karena maskotnya CM yang lucu dan ROM nya juga ringan. Selain itu, gue ga suka sama fitur yang terlalu banyak. Gue lebih suka yang minimalis, ga usah mewah, ga usah ribet. Intinya adalah handphone itu memiliki apa yang kamu mau.

Dan sekian aja lah. Gue bingung udah se-random apa hari ini. Happy weekend