Skip, skip, dan skip

Ciweks. Gud net. Ya ampun lama ga kesini, jadi banyak jaring laba-laba. Ada banyak sampah juga, genangan air dimana-mana, selokannya sumbat. Parah banget. Udahlah lupain dulu kondisi disini. Yang penting ‘salju’ nya masih ada jadi tetep adem.

Beidewei, mumpung besok gue libur, santai disini dulu deh. Kalo bisa sampe 2014, jadi ceritanya setahun kan. Ga kerasa udah mau 2014 ya. Perasaan kemaren masih sekolah aja.

Tapi akhir tahun ini yang gue alami benar-benar kosong, null, membosankan, atau entah apapun istilahnya yang sejenis. Membosankan banget men. Bosan sebosan-bosannya bosan. Tiap hari cuma bangun, makan, kuliah, pulang, makan, tidur, bangun, main, tidur lagi. Gitu aja di ulang sampe kiamat.

Sebenernya banyak sih yang bisa di kerjain. Merapikan kamar kost walut yang lebih mirip gudang. Mengetik apa aja yang belum kelar. Cuman otak gue selalu sukses menangkis semua itu. Merapikan kamar kost misalnya, otak gue menciptakan pikiran yang membuat semuanya berubah, walau negara api belum menyerang. Biasanya pikirannya gini : “buat di rapikan, ntar juga berantakan lagi”. Kampret banget kan. Sebelum tidur udah niat kan, niat banget, pokoknya ibarat udah nikah udah gasabar cepetan honey moon. Pokoknya niat banget. Pas udah bangun, ga ada angin, ga ada hujan, ga ada kentut, dan ga ada negara api menyerang, semuanya berubah. Niat yang awalnya udah kenceng banget, seketika hancur. Kan kampret. Kamar gue jadi makin berantakan. Rating hancurnya kamar gue bertambah setiap detik. Sedangkan rating kerapian nya malah cuma bertambah satu angka sebulan sekali.

Lalu kalo masalah kerjaan, ini paling bergantung sama deadline. Sisa 2 minggu : “ah 2 minggu lagi, masih lama” Sisa 1 minggu : “seminggu lagi, ntar ah sehari lagi. Santai dulu”. Sisa 3 hari : “wah 3 hari lagi, ntar malam atau besok kerjain ah” Sisa 12 jam : “POKOKNYA HIDUP ATAU MATI, MALAM INI HARUS KELAR”.

Ujung-ujungnya malah hancur banget. Gue jadi mikir, mungkin kalo gue kerjain pas deadline sisa seminggu, hasilnya pasti bagus. Lalu pas ada kerjaan lagi, deadline sisa seminggu gue kerjain. Siang malam, panas hujan, gebetan mantan, semua gue tembus hanya demi beberapa huruf kampret. Setelah gue kerjain selama beberapa hari, lalu gue cek lagi di hari yang tersisa, dan hasilnya tetap hancur.

Dan akhir tahun ini sama hancurnya. Ga ada rencana apa-apa, ga ada niat mau kemana. Ada yang ngajakin makan-makan, gue males. Ada yang ngajakin jalan, gue males. Ada yang ngajakin tidur bareng, gue juga males. Soalnya yang ngajak laki.

Tapi biasanya, saat-saat malam yang rame, malam pergantian tahun misalnya, ada aja yang mendadak jemput ke kost gue buat ngajak jalan. Contohnya malam natal kemaren, temen gue dateng, ngajak jalan. Niatnya cuman sampe jam 1 pagi, itu pun udah telat banget. Ga tau nya malah ngaret sampe jam 5. Hasilnya ? Gue baru nyampe kost jam 10 pagi, dan tidur jam 3 sore. Semoga aja ntar malam tahun baru, ga ada lagi penculikan mengerikan semacam itu.

Oh iya gue ngucapin selamat natal buat yang merayakan ya. Gue juga merayakan sih. Merayakan liburnya dengan molor dari sore sampe hampir sore. Dan selamat tambah tua buat adik temen gue si Budi genteng (@SBcoaca), namanya Yudi alias Iduy alias Yudi Regas alias Iduy Regas.

Ah udah lah ya. Banyak yang pengen gue tulis, cuma mendadak perut gue mules. Udah kentut berkali-kali pula. Selamat malam. Sampai berjumpa lagi. Semoga selamat sampai ke tujuan *lah