My Life. My World. History

Alhamdulillah. Bersyukur adalah kata pertama di tulisan kali ini. Bukan apa-apa sih. Hanya sekedar berusaha menikmati apa yang sudah gue dapat selama hidup gue yang sekarang. Ga ada yang spesial. Karena pada dasarnya kita tidak perlu alasan apa-apa untuk enjoy dengan yang kita dapat. Hidup terlalu sia-sia untuk dilewati dengan mengeluh. Gue pada dasarnya orang yang enjoy. Walau kadang ada terucap sedikit keluhan, tapi gue berusaha untuk tetap menikmati apa yang ada.

Tadi siang, sehabis kuliah gue berusaha mengingat apa aja yang udah gue lewatin. Merekap ulang jalan yang udah gue lewati. Sebenarnya sejak awal blog ini dibuat, sekitar kelas 2 atau kelas 3 saat masih SMA, gue ingin menuliskan pengalaman-pengalaman gue. Tapi karena waktu yang terlalu sedikit untuk posting, ditambah dengan kesibukan yang sedikit banyak. Alhasil tidak terlalu bisa untuk menuliskan semuanya. Walau kadang pas ada waktu luang, gue malah bingung mau nulis apaan. Sebenarnya banyak draft berserakan, dengan judul-judul yang ga jelas, isinya penuh dengan curhatan sinting yang membuat gue kadang mikir berkali-kali kalo mau gue hapus. Pas gue ngecek draft, sampai ujung, draft pertama dibuat tahun 2010, 16 Mei, 02:47 am. Judulnya “Kamu Geblek, tapi Aku Sayang”. Iya emang sinting, kalo mau muntah, silakan. Gue udah duluan.

Setiap orang punya tokoh yang disukai. Karena gue juga orang, bukan alien, jadi gue juga punya tokoh yang disukai. Gue suka banget sama Adolf Hitler. Bukan karena kekejiannya dan kejahatannya yang saking ngerinya kalo pemain sepakbola selebrasi mirip gaya hormat ke Hitler, dihukum ga boleh main bola sampe kiamat. Gue suka sama mesin perangnya. Mulai dari half-track, tank Tiger, tank Panther, Bismarck, U-boat, S-boote, Battle of Kursk dimana ada pertempuran tank jarak dekat, sintingnya Junkers JU-87 Stuka yang dengan bodi keplek tapi kemampuan pengeboman yang mengerikan, sintingnya King Panther dengan bobot sekitar 70 ton. Semua masih terekam jelas, diawali oleh sebuah majalah yang memang membahas tentang alat-alat perang, edisi spesial “Mesin Perang NAZI”. Gue beli majalah itu waktu kecil, saat masih bisa kencing sembarangan. Sekitar umur 6 atau 7 tahun mungkin.

Gue masih ingat pengalaman nonton bola pertama kali. Entah tahun berapa waktu itu, gue juga lupa pas umur gue berapa tahun. Saat Sinisa Mihajlovic menciptakan hattrick sinting dimana semuanya lewat freekick. Sekedar info, om Sinisa posisinya bek sayap sebelah kiri seingat gue. Tapi ada yang lebih memukau, freekicknya Zola. Beliau adalah alasan kenapa gue suka sama Chelsea FC. Sinisa adalah alasan gue suka Lazio saat itu. Batistuta adalah alasan kenapa pakaian masa kecil gue dihiasi jerseynya Fiorentina dan AS Roma. Saat itu belum ada Ronaldo, Messi, Iniesta, Gotze, dan alien-alien lainnya seperti sekarang. Saat itu Diego Simeone, Conte, dan beberapa pelatih muda jaman sekarang yang gue ga tau, mungkin masih bersinar sebagai pemain. Gue juga masih ingat dulu Italia U-21. Ada Pirlo, Gattuso, dan penyerang yang dijuluki ‘Baby Face Killer’, Alex Pinardi.

Gue masih ingat saat pertama berkenalan sama Moto GP. Saat SMP, gue baru bisa menikmati siaran Moto GP di tipi lokal. Sejak SD gue udah mengenal nama-nama seperti Mick Dohan, Valentino Rossi, dan sejenis alien lainnya yang suka kebut-kebutan walau cuma lewat majalah, poster, atau cuma numpang baca. Gue ga terlalu suka banget sama dunia balap, tapi nontonin orang balapan masih mending daripada nontonin sinetron yang judul-judulnya macam kebun binatang.

Gue masih ingat saat pertama kali kenal sama dunia game. Dibeliin PS1 waktu itu, yang dulu lumayan keliatan mewahnya. Ya walau muka miskin, yang penting konsol game gue mewah juga biar keliatan dikit kaya. Ada beberapa game yang gue masih ingat sampe sekarang. Legend of Zelda, Final Fantasy, Ninja Hattory, Pacman, Resident Evil Nemesis, Splinter Cell, Jackie Chan Stuntmaster, Winning Eleven World Cup 2002 Korea-Japan, Contra, Metal Slug, WWF Smackdown. Masih banyak sebenarnya game lainnya, tapi gue udah lupa.

Gue masih ingat saat ayah ngebacain cerita tentang “Si Kurus & Harimau Loreng” dengan bahasa cina yang ngasal, lumayan bikin gue kesal sampe nangis. Dapat dari susu kemasan yang gue minum sampe kelas 6 SD. Gue masih ingat saat pertama kali ngelawan perintah orang tua, membuat gue pengen nangis kalo ingat itu sekarang. Masih ingat saat gue pertama kali kenal komputer waktu kelas 6 SD yang ga pernah gue sangka malah sekarang mendalami dunia tentang teknologi.

Gue masih ingat waktu kecil gue punya kucing, warnanya kuning keemasan, namanya Gendut. Ya karena memang badannya gendut, kayak aqua 1,5 liter jalan-jalan dengan perut gentong goyang-goyang. Kerjaannya kalo ga makan ya pacaran. Pacarnya ga cuma satu, tapi banyak. Kampret emang kucing playboy. Gendut mati saat kami balik dari mudik. Kami saat itu mudik lumayan lama, sekitar 1-2 minggu, jadi Gendut dititipin ke tetangga yang memang ga mudik. Sayangnya dia ga mau makan, saat kami balik, Gendut sakit dan kurusan. Beberapa hari kemudian dia keliatan sembuh, udah bisa makan, tapi memang Tuhan mau dia istirahat. Gue nangis banget waktu ayah bikin kuburan buat dia. Ingat banget saat gue makan sambil disuapin dan Gendut makan disebelah gue. Gue ketawa waktu itu saat ayah bilang dia kesusahan buat ngabisin kepala ikan yang memang buat dia. Ada juga saat gue sama dia lari-lari keliling rumah sampe gue jatuh. Saat gue diobatin, dia duduk di depan gue sambil jilat-jilatin badannya. Buat gue saat itu, Gendut adalah teman, bahkan kalo dia manusia mungkin kayak saudara, waktu itu adik-adik gue belum lahir. Dia nemenin gue belajar nulis, ngaji, main, main layangan. Kehilangan dia adalah pukulan telak buat gue. Sampai saat ini gue masih ga mau pelihara kucing lagi. Walau dikasih kucing paling mahal sedunia pun gue ga mau melihara, mending dijual buat makan kan lumayan.

Gue masih ingat saat kelahiran adik pertama, namanya Adit, dan adik yang kedua yang diberi nama Rio. Gue ga akan cerita banyak tentang mereka. Karena mereka lebih berhak untuk menuliskan cerita mereka sendiri. Nanti adik-adik atau anak-anak kalian mungkin akan mengenal mereka.

Masih banyak hal-hal lainnya, kenangan-kenangan yang bernilai sejarah, pertama kali main layangan dan bikin layangan sendiri, main tepok gambar, mandi bugil di sungai, mulai tertarik sama cewe, pertama kali punya hape, belajar giat biar dapat mainan baru, ngetawain payudara anjing yang ada 8 biji, berantem gara-gara monopoli, typus seminggu sampe kurus maksimal, pertama kali naik motor. Sebagian terlalu susah untuk diingat, sebagian lagi males gue tulisin karena nanti postnya malah kepanjangan sampe ke bulan.

Sebagai penutup, gue mau terimakasih kepada ibu yang rela masak banyak sampe anaknya segede gaban kayak sekarang. Terimakasih buat ayah yang udah ngenalin sama dunia sepakbola, ngajarin bikin layangan, ngajarin untuk terus berjuang tanpa mengenal kata menyerah. Terimakasih buat adik-adik yang membuat gue belajar untuk jadi kakak yang baik. Terimakasih buat Gendut yang udah menjadi temen gue waktu kecil, kucing gendut yang sampai saat ini masih gue sayangin. Terimakasih buat Budi yang udah mau menjadi kakak untuk adik yang sangat geblek ini. Kita memang beda jauh, dari muka mungkin keliatan, tapi perbedaan bukan alasan buat kita untuk jadi saudara. Terimakasih buat teman-teman di ivanet. Kumpulan orang-orang terbaik yang udah pernah memotivasi berkali-kali. Terimakasih buat teman-teman di kost, kita udah hampir 3 tahun bersama. Belajar, tumbuh, dan gila bersama. Terimakasih buat anak-anak di kelas extreme, udah mau berteman sama orang sejelek gue. Terimakasih buat kalian yang rela membaca postingan super panjang ini. Terimakasih buat teman-teman SD, SMP, SMA, dan kuliah sekarang, kita tumbuh dan belajar bersama.

Sejarah gue sudah dituliskan sejak 20 tahun yang lalu, dan akan tetap gue tuliskan sampai puluhan tahun ke depan, lalu akan dibaca oleh dunia nantinya.